oleh

Bolmong Raya Satu, 2021 Gubernur Baru

TIGA pasangan calon Gubernur-Wakil Gubernur Sulut 2021-2024 kini menatap hari penentuan.

Christiany Eugenia Paruntu- Sehan Salim Landjar (1), Vonny Anneke Panambunan -Hendry Runtuwene (2) dan Olly Dondokambey-Steven Kandouw (3) terus berlomba mencari dukungan.

Mereka masif bergerilya mencari dukungan hingga ke pelosok, meski sebelumnya tempat itu enggan didatangi.

Semua hanya untuk satu tujuan, menebar pesona untuk menuai simpati, meraup suara demi menuju pucuk eksekutif. Bahkan tak jarang ada yang memelas, memaksa atau berjanji tak masuk akal.

Ini membuat konstelasi politik dan dukungan suara makin fluktuatif.

Apalagi kini marak, membangun opini publik dengan klaim kemenangan mutlak mengatasnamakan lembaga survei.

Divisi Penelitian dan Pengembangan (Litbang) Newsantara.id coba membuat hitungan menggunakan metode matematika politik.

Metode ini menggunakan hasil observasi dan analisa dengan parameter Data KPU hasil Pilgub 2015, Pilkada 2018, Pileg 2019 dan perkembangan konstelasi politik terkini dengan sejumlah variabel.

Newsantara.id mengambil data Daftar Pemilih Tetap (DPT) dengan perkiraan jumlah partisipasi pemilih rata-rata adalah 70 persen.

Dari hasil olah data, hasilnya cukup mengejutkan.

Pasangan nomor satu CEP-Sehan kini melampaui perolehan suara petahana ODSK. Berbeda dengan hasil survei kebanyakan.

Persentase suara CEP-Sehan (47%) kini unggul 5 persen dari ODSK (42%).

Terlihat dukungan untuk pasangan ODSK relatif stagnan cenderung menurun. Sebaliknya, pasangan CEP-Sehan punya tren menanjak, terlebih usai melewati tiga debat.

Dari data, pemilih baru yang sebelumnya adalah kelompok swing voters lebih banyak menjatuhkan pilihan ke pasangan CEP-Sehan.

Di sisi lain, kerja mesin politik tim ODSK masih lebih militan dan masif dibanding milik para pesaing.

Yang menyedihkan, Pilgub Sulut 2020 kali ini marak terjadi fitnah, hoax dan black campaign di media sosial. Meski tak signifikan, hal tersebut bisa mengubah sikap pemilih. 

Deskripsi Hitungan (Lihat Tabel)

Kota Manado, Kabupaten Minahasa, Kabupaten Bolmong menjadi daerah dengan jumlah pemilih terbesar. Menyusul Kabupaten Minsel, Kabupaten Minut dan Kota Bitung.

  • Talaud, pasangan petahana ODSK mungkin akan meraih kemenangan tipis.  

Perseteruan Olly Dondokambey dengan mantan Bupati Sri Wahyumi Manalip dan tertundanya pelantikan bupati menjabat Elly Lasut, cukup diingat publik Talaud.

Pernyataan Elly Lasut yang mendukung Olly Dondokambey, juga terbaca sebagai ungkapan pragmatis ‘main aman’ ala politisi atau ‘politik dua kaki’.

Bisa jadi, Elly Lasut tidak full power mendukung ODSK, mengingat ketarkaitannya dengan partai Berkarya, yang cukup memiliki massa di Talaud.

Jangan lupa, hubungan erat Elly Lasut dengan Partai Golkar dan CEP sebelum penetapan pasangan calon Pilgub.  

Sama halnya dengan langkah sang anak, Hillary Lasut yang katanya siap memimpin milenial Sulut, tampaknya tak akan banyak mendongkrak suara untuk pasangan VAP-Hendry. 

Variabel lain adalah pengaruh faktor ‘amunisi’, yang sangat berpengaruh, mengacu data Pileg 2019 dan Pilkada 2018.

  • Sangihe, mungkin akan menjadi milik CEP-Sehan.

Winsulangi Salindeho-Jabes Gaghana Cs diperkirakan bisa menjinakkan hadangan kekuatan tim Andi Silangen-Helmud Hontong.

  • Sitaro, ODSK akan menang, meski tak lagi telak.

Faktornya adalah Bupati Eva Sasingen yang kini mulai mendapat resistensi dari masyarakat.

Faktor lain, konsentrasi Toni Supit juga kini terbagi. Kabarnya, dia lebih fokus memenangkan calon di daerah lain.  

Baca juga:  Wow, Lapor Korupsi Dapat Rp200 Juta

Hal ini cukup baik digunakan tim sukses pesaing, sebagai sebuah peluang.

  • Bitung, ODSK akan menang, tapi tidak telak.

Ketokohan Maurits Mantiri dengan mesin partai pendukung ODSK, cukup masif bergerak meraih simpati.

Tersendatnya komunikasi antara ketua DPD Nasdem Sulut Max Lomban dengan VAP, membuat suara VAP-Hendry akan tergerus, dan berpindah ke lain paslon.

Faktor lain, loyalis Golkar-PAN yang satu, akan mendongkrak suara untuk CEP-Sehan.

  • Minahasa Utara, ODSK menang.

Kemenangan ODSK di tanah asalnya kemungkinan cukup mutlak.

Yang menarik, Suara CEP-Sehan akan bersaing di kandang milik dua pasangan kompetitor. Hal ini tak lepas dari ketokohan Sompie Singal dan Joppy Lengkong.  

Suara VAP-Hendry juga akan merosot imbas tiga debat.

Ada kecenderungan, pemilih JGKWL tidak otomatis akan memilih ODSK.

  • Manado, CEP-Sehan unggul tipis dari ODSK.

Pertarungan terketat akan terjadi di ibukota Provinsi Sulut, Kota Manado.

Kantong suara paling besar dengan mayoritas pemilih paling rasional. Banyak swing voters yang mengaku akan menentukan pilihan jelang hari H.

Isu primordialisme masih cukup kuat menjadi alasan pemilih.

Faktor Imba Rogi ternyata tak cukup menggerakkan suara para loyalisnya dulu. Observasi di Lorong Karona yang notabene basis loyalis Imba, justru pemilihnya beragam, tidak dominan.  

Jangan lupa, hubungan erat Vicky Lumentut dengan CEP.

Meski berasal dari Nasdem, sudah menjadi rahasia umum, komunikasi VAP-Hendry tak berjalan bagus dengan para petinggi Nasdem.

  • Tomohon, ODSK Unggul.

Walaupun ODSK unggul, secara umum perolehan suara CEP Sehan-ODSK diperkirakan akan relatif imbang.

Suara pasangan CEP-Sehan dan ODSK tidak akan terpisah margin persentase dua digit. 

  • Kabupaten Minsel dan Kabupaten Boltim CEP-Sehan hampir pasti menang dengan angka yang agak mencolok.
  • Minahasa dan Minahasa Tenggara menjadi kebalikannya, tampaknya masih dikuasai ODSK.

Hal ini tak lepas faktor ROR-RD dan James Sumendap.

Tapi kehadiran Jantje Wowiling Sajow (JWS) dan Tonny Hendrik Lasut (THL) akan membuat pasangan CEP-Sehan mencuri suara seoptimal mungkin.

Jangan lupa, pernyataan ‘blunder’ ODSK dalam debat soal cengkih sangat berpengaruh bagi pemilih rasional.

  • Bolmong Raya, CEP-Sehan unggul telak,

PADA akhirnya, lebih dari 410 ribu suara warga Bolmong Raya jadi sangat signifikan.

Melihat keterwakilan para kontestan, sisi primordialisme bakal sangat mempengaruhi. Mayoritas suara itu kemungkinan besar akan menyasar CEP-Sehan.

Tema Putra Daerah Vs Pemekaran BMR akan menjadi isu seksi demi menggaet pemilih.

Terbaru, janji ketua DPRD Sulut untuk putra Bolmong, yang lepas di menit akhir, cukup mempengaruhi batin warga Bolmong Raya. 

Alarm kekalahan ODSK akan meraung jika tingkat partisipasi pemilih Bolmong Raya berada di atas 75 persen dan pemilih pasangan CEP-Sehan Landjar di angka rata-rata 70 persen.

Artinya jika suara CEP-Sehan di Bolmong Raya unggul signifikan, pasangan petahana bakal tumbang.

Praktis, tinggal 20 hari menuju hari H. Dalam politik, semua hal masih bisa terjadi. Hasilnya nanti akan tersaji tanggal 9 Desember nanti.

Biar waktu yang akan menjawab. (redaksi)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed