oleh

Lagu Manado Populer Terbaik Sepanjang Masa

Mendengar Lagu Manado selalu membawa kita kembali bernostalgia ke masa lalu yang penuh kenangan.

Tak jarang, lirik dalam lagu Manado sesuai dengan kehidupan pribadi para pendengar.

Banyak kenangan lalu seolah terputar kembali mengenang kehidupan kita di masa lagu tersebut populer.
 

Berikut Newsantara.id rangkum sembilan lagu Manado terpopuler, terlebih untuk mereka yang kini ada di perantauan yang juga sangat rindu kampung halaman:

Lirik Lagu Manado Terbaik

 Balada Pelaut

(Pencipta: Ferry Pangalila, Dipopulerkan Conny Maria Mamahit).

Lagu ini langsung meledak ketika ketika pertama kali rilis oleh Conny Maria Mamahit.

Tembang ini menceritakan kehidupan seorang pelaut yang sering meninggalkan keluarga yang juga mendapat image buruk di masyarakat.

Kemudian, ada penyesalan lelaki pelaut juga merasa dikhianati lalu ditinggal kekasihnya karena hanya terpengaruh ucapan orang orang lain.

Bahkan, lagu Manado ini menjadi ‘Mars wajib’ bagi seluruh pelaut Indonesia.

Berikut lirik lagu Manado Balada Pelaut:

  • Sapa bilang pelaut mata karanjang

Kapal bastom lapas tali lapas cinta

Sapa bilang pelaut pambatunangan

Jangan parcaya mulu rica-rica

  • So balayar sampe ka ujung dunia

Banya doi baroyal abis parcuma

Dorang bilang pelaut obral cinta

Dompet so kosong baru inga rumah

  • Mana jo ngana pe sumpah, mana jo ngana pe cinta

So samua kita pe punya ngana so minta

Kita bale ngana so laeng, kita bale ngana so kaweng

Cikar kanan vaya Condios, cari laeng.

Lantaran Ngana

(Pencipta: Demas Ohy, Dipopulerkan Conny Maria Mamahit)

Lagu ini juga muncul satu album bersama dengan lagu Balada Pelaut.

Sementara itu, Tembang Manado ini juga meledak karena liriknya mewakili banyak jeritan hati para wanita.

Berikut juga lirik lagu Manado Lantaran Ngana:

  • Lantaran ngana cuma dengar orang bacarita

dorang nyanda kaseh, nyanda suka torang dua baku sayang

 Biar bagini kita pe hati nyanda mo balaeng

Karna kita sayang, kita pe cinta cuma pa ngana

  •  Jangan sayang lantaran itu torang dua mo ba pisah

Inga kasiang pa kita, jangan sampe bajalang sandiri

 Biar jo torang dua baku sayang sampe dorang sadar sandiri

Lagu Manado Kenangan

Polo pa Kita

(Pencipta : Wellem Punusingon, Dipopulerkan juga oleh: Connie Maria Mamahit).

Lagu ini menggambarkan keadaan dimana dua sejoli yang akan berpisah. Lalu, ada momen ketika pasangan meminta pelukan dan ciuman terakhir sebelum berpisah. Dia juga meminta agar pasangannya setia dan menunggu dia kembali.

Berikut juga lirik lagu Manado Polo Pa Kita :

  • Detik-detik terakhir torang dua baku sayang

Sadiki le torang dua mo baku pisah

 Cuma kita se inga jangan sampe ngana ba laeng

Tunggu kita mo pulang, mo datang ambe

  •  Polo pa kita sayang, Ciong  pa kita sayang

Ini yang terakhir torang dua baku dapa

Bukang untuk mo bapisah

Di Dermaga

( Pencipta Lagu : Iwan P Dipopulerkan juga: Connie Maria Mamahit)

Lagu Manado ini mirip juga dengan lagu Polo pa Kita, yang menggambarkan perpisahan sepasang kekasih.

Namun, lirik lagu ini lebih melankolis ketika menggambarkan detik-detik perpisahan hingga kapal menjauh juga menghilang dari pelabuhan.

Tembang ini menjadi sangat populer ketika masa itu, harga tiket pesawat masih sangat mahal. Banyak orang yang memilih bepergian menggunakan kapal laut.

Berikut juga lirik lagu Manado Di Dermaga:

  • Skarang cuma mata deng hati yang bicara

Sadiki lei somo bapisah

Lia jo pa kita inga inga di mimpi, seka aer mata di pipi

  •  Lenso warna putih basah deng aer mata, kapal so tiop tiga kali

Kapal so lapas tali, Nakhoda putar kamudi, selamat tinggal kekasih

  • Kapal bajalan ngana masih di dermaga, Lambaikan tangan kong ba seka aer mata

Di atas kapal kita cuma babadiang, mar ta pe hati inga inga pa ngana

Satu hari nanti kita pasti bale, for torang dua pe baku sayang

 

Lagu Manado Populer

Pigi Jo deng Dia

(Pencipta: Franky Pankarego, Dipopulerkan : Doddie Latuharhary).

Lagu ini juga menggambarkan kesedihan seseorang ketika ditinggal nikah oleh pasangannya.

Alasannya, karena hubungan keduanya tak direstui keluarga. Meski sakit, dia merelakan kekasihnya menikah dengan orang lain.

Berikut juga lirik lagu Manado Pigi Jo deng Dia :

  • Sapa yang nyanda mo saki hati, waktu trima tu undangan merah

Undangan for ngana kaweng, kaweng dengan dia

 Kiapa dang dulu nda pernah bilang, kalo kita dorang nyanda kaseh

Skarang ini so jadi bagini kita mo bilang apa

  •  Adoh kasiang, sampe hati ngana sayang

Se ancor-ancor bagini, kita pe hati

Adoh kasiang, nyanda sanggup lagi sayang

Pigi jo deng dia, pigi jo deng dia, pigi jo sayang

So Nyanda Guna

(Pencipta:  Maxi Owu, Dipopulerkan Derby Rumintjap).

Baca Juga:  Asal Nama Manado Tua, Pulau Penghias Cakrawala

Lagu ini menggambarkan seseorang yang  dikhianati dan tidak lagi ingin memafkan pasangannya.

Meski sakit, dia ingin segera move on dari pasangannya tersebut. Dia tak ingin lagi merasakan kesedihan mendalam karena perselingkuhan.

Seemntara itu, ada rasa penyesalan yang amat dalam karena perlakuan pasangannya.

Berikut juga lirik lagu Manado So Nyanda Guna :

  • Dari dulu, so dari dulu, kita so bilang.

Cuma ngana, yang kita sayang

Manyasal skali, manyasal skali ngana putar bale, ngana sayang pa orang laeng.

  •  So nyanda guna, so nyanda guna,

Ngana mo manyasal sayang. Ngana pe bekeng bekeng pa kita pa kita

so talanggar skali

  • So nyanda guna en so parcuma ngana mo manyasal sayang. Kita pe hati so saki, so saki, so saki skali.

Lagu Manado Lama

Ampas Kalapa

(Pencipta: Jafet Pandelaki, Dipopulerkan: Isti Julistry )

Lagu ini juga menggambarkan kekecewaan seorang wanita yang disia-siakan suaminya ketika sudah menikah.

Kemudian, ada juga momen wanita mengungkit perasaan pasangannya yang ternyata hanya sebuah kebohongan dan kepalsuan.

Berikut lirik lagu Manado Ampas Kalapa :

  • Kita bukang ampas kalapa, Ngana ramas ngana buang

Ta sisa santang kong nga mo beking minya

Kita ini nga da Tanya, Kita ini nga da kaweng

Jang bagitu jang nga mo ba tai minya

 Serta so abis itu manis, Ngana bilang vaya condios

  • Nga kira kita nga pe tampa basinggah

Bukang maing nga pe hati, Bukang gampang nga pe rupa

Babadiang nintau stand by mo lari

  • Ngana kira kita ampas kalapa, Nga remas nga buang

ta sisa santang kong nga mo beking minya

Memang ngana so banyak tai minya

  •  Kita ini ngana da pilih sandiri, Bukang tampa bacolo

Deng bukang tampa batera cinta palsu

Jangan ngana mo se anfal tuh cinta

Kiapa kong nda dari dulu, Waktu torang batunangang

Nyanda mo bilang kalo blum suka kaweng

Serta sekarang tong so kaweng, Ngana stel mo kore laeng

Bukang maeng ngana mo se angus itu cinta

Lagu Manado Nostalgia

Bukang Karna Terpaksa

(Pencipta: Karel Panusingon, dipopulerkan: Trio Pantera).

Lagu Manado ini menggambarkan cinta seorang laki-laki yang tulus kepada kekasihnya yang pernah tersakiti orang lain.

Kemudian, ada janji seorang laki-laki yang ingin mencintai pasangannya dengan sepenuh hati juga untuk mengobati trauma yang mendalam.

Berikut juga lirik lagu Manado Bukang Karna Terpaksa:

  •  Jangan doe ngana bilang, Laki laki samua nyanda da beda

Biar torang pe darah, samua sama sama merah

 Kalau dulu ngana pernah, saki hati deng laeng ngana pe salah

Jangan ngana se sama, kita pe cinta deng dia pe cinta

  •  Oh sayang, kita nda rupa dia

Abis ngana pe manis, abis ngana pe fasung

Kong kita kase tinggal..

 Oh sayang, kita nda rupa dia

Kita cinta pa ngana, kita sayang pa ngana

Bukang karna terpaksa

Arang Tampurung

(Pencipta:  Gunawan/Wandi Ismail, Dipopulerkan Gunawan)

Lagu ini menceritakan kepedihan hati seseorang karena pengkhianatan kekasihnya.

Meski demikian, dia sadar wajahnya yang tidak rupawan, jadi alasan kekasihnya kabur.

Kemudian, ada momen sang lelaki merasa sangat sakit hati. Dia juga meminta wanita untuk tidak menjadikannya subjek pembalasan dendam.

Berikut juga lirik lagu Manado Arang Tampurung :

  • Sungguh mati kita nya sangka, kalo jadi bagini

Cinta yang lama torang piara, akhirnya ancor parcuma

Mungkin lantaran kita pe muka nyanda talalu gagah

Ngana pe sayang dulu pa kita, skarang ka orang lain

  •  Sampe hati ngana do sayang bekeng kita bagini

Pe pidis skali kita da rasa cinta yang ngana da kaseh

Jangan do sayang ngana se sama kita deng orang laeng

Yang dulu parnah da bekeng ancor ngana pe mimpi-mimpi

  • Kiapa dang kita yang ngana da pilih sayang

Cuma lantaran na pe sakit hati pa orang laeng

Kong kiapa dang kita yang ngana bekeng bagini

So apa do kita pe salah, sampe ngana bapindah hati

Baca: Sejarah Manado, Negeri Jauh yang Jadi Metropolis

  •  Kotor-kotor abu dodika, lebe kotor ngana pe cinta

Itang itang arang tampurung, lebe Itang itang ngana pe hati

 Penulis: F. G. Tangkudung

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

1 komentar