oleh

Lagu Manado Terbaik Paling Populer Sepanjang Masa

-Manadopedia-38.093 kali dibaca
Mendengar lagu Manado selalu membawa kita kembali bernostalgia ke masa lalu. yang juga penuh kenangan manis dan pahit.

Tak jarang, lirik dalam lagu Manado sesuai dengan kehidupan pribadi para pendengar.

Baca: Sejarah Manado, Negeri Jauh yang Jadi Metropolis

Banyak kenangan lalu seolah terputar kembali mengenang kehidupan kita di masa lagu tersebut populer.
 

Berikut Newsantara.id rangkum sembilan lagu Manado terpopuler, terlebih untuk mereka yang kini ada di perantauan yang juga sangat rindu kampung halaman:

  • Balada Pelaut

(Pencipta: Ferry Pangalila, Dipopulerkan Conny Maria Mamahit).

Lagu ini langsung meledak ketika ketika pertama kali rilis oleh Conny Maria Mamahit.

Tembang ini menceritakan kehidupan seorang pelaut yang sering meninggalkan keluarga yang juga mendapat image buruk di masyarakat.

Kemudian, ada penyesalan lelaki pelaut juga merasa dikhianati lalu ditinggal kekasihnya karena hanya terpengaruh ucapan orang orang lain.

Bahkan, lagu Manado ini menjadi ‘Mars wajib’ bagi seluruh pelaut Indonesia.

Berikut lirik lagu Balada Pelaut:

Sapa bilang pelaut mata karanjang

Kapal bastom lapas tali lapas cinta

Sapa bilang pelaut pambatunangan

Jangan parcaya mulu rica-rica

So balayar sampe ka ujung dunia

Banya doi baroyal abis parcuma

Dorang bilang pelaut obral cinta

Dompet so kosong baru inga rumah

Mana jo ngana pe sumpah, mana jo ngana pe cinta

So samua kita pe punya ngana so minta

Kita bale ngana so laeng, kita bale ngana so kaweng

Cikar kanan vaya Condios, cari laeng.

  • Lantaran Ngana

(Pencipta: Demas Ohy, Dipopulerkan Conny Maria Mamahit)

Lagu ini juga muncul satu album bersama dengan lagu Balada Pelaut.

Sementara itu, Tembang Manado ini juga meledak karena liriknya mewakili banyak jeritan hati para wanita.

Berikut juga lirik lagu Lantaran Ngana:

Lantaran ngana cuma dengar orang bacarita

dorang nyanda kaseh, nyanda suka torang dua baku sayang

 Biar bagini kita pe hati nyanda mo balaeng

Karna kita sayang, kita pe cinta cuma pa ngana

 Jangan sayang lantaran itu torang dua mo ba pisah

Inga kasiang pa kita, jangan sampe bajalang sandiri

 Biar jo torang dua baku sayang sampe dorang sadar sandiri

  • Polo pa Kita
Baca Juga:  Alex Kawilarang, Pendiri Kopassus yang Tampar Soeharto

(Pencipta : Wellem Punusingon, Dipopulerkan juga oleh: Connie Maria Mamahit).

Lagu ini menggambarkan keadaan dimana dua sejoli yang akan berpisah. Lalu, ada momen ketika pasangan meminta pelukan dan ciuman terakhir sebelum berpisah. Dia juga meminta agar pasangannya setia dan menunggu dia kembali.

Berikut juga lirik lagu Polo Pa Kita :

Detik-detik terakhir torang dua baku sayang

Sadiki le torang dua mo baku pisah

 Cuma kita se inga jangan sampe ngana ba laeng

Tunggu kita mo pulang, mo datang ambe

 Polo pa kita sayang, Ciong  pa kita sayang

Ini yang terakhir torang dua baku dapa

Bukang untuk mo bapisah

  •  Di Dermaga

( Pencipta Lagu : Iwan P Dipopulerkan juga: Connie Maria Mamahit)

Lagu Manado ini mirip juga dengan lagu Polo pa Kita, yang menggambarkan perpisahan sepasang kekasih.

Namun, lirik lagu ini lebih melankolis ketika menggambarkan detik-detik perpisahan hingga kapal menjauh juga menghilang dari pelabuhan.

Tembang ini menjadi sangat populer ketika masa itu, harga tiket pesawat masih sangat mahal. Banyak orang yang memilih bepergian menggunakan kapal laut.

Berikut juga lirik lagu Di Dermaga:

Skarang cuma mata deng hati yang bicara

Sadiki lei somo bapisah

Lia jo pa kita inga inga di mimpi, seka aer mata di pipi

 Lenso warna putih basah deng aer mata, kapal so tiop tiga kali

Kapal so lapas tali, Nakhoda putar kamudi, selamat tinggal kekasih

Kapal bajalan ngana masih di dermaga, Lambaikan tangan kong ba seka aer mata

Di atas kapal kita cuma babadiang, mar ta pe hati inga inga pa ngana

Satu hari nanti kita pasti bale, for torang dua pe baku sayang

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

5 komentar

News Feed